Ke Tempat yang Bukan di Tuju

Anda pernah mengalami tiba ke tempat yang bukan merupakan tujuan anda alias nyasar? Saya pernah mengalaminya, bahkan beberapa kali. Ini adalah cerita saya pada bulan-bulan awal saya tinggal di Jakarta.

Pada suatu hari yang cerah, saya dan 4 orang teman saya pergi ke Pondok Indah mal untuk merayakan hari ulang tahun salah satu dari kami. Walau kami teman sekantor, akan tetapi kami jarang berkumpul bersama yang disebabkan oleh kesibukan masing-masing. Oleh karena itu kami sangat menikmati kumpul-kumpul itu dan berbincang dengan riang plus ramai. Masing-masing dari kami menceritakan kegiatan-kegiatan serta pengalaman-pengalamannya terutama pengalaman yang konyol dan lucu.

Dalam keadaan kenyang dan puas, serta capai karena tertawa, akhirnya tibalah waktu bagi kami pulang. Kami berpisah dan pergi ke berbagai jurusan. Setelah menunggu sekian lama, bis yang saya nantikan tidak kunjung jua. Akhirnya saya memutuskan untuk naik bis lain. Sebelum naik saya bertanya pada kondektur apakah bis tersebut lewat slipi atau tidak, dan si kondektur mengiyakannya.

Dengan tenang dan tanpa prasangka burk, saya naik bis itu. Karena lelah saya tertidur. Tiba-tiba saya terbangun. Dengan was-was saya mengamati jalan yang dilalui. OMG. Oh My God, saya berada didaerah antah berantah yang sama sekali tidak saya kenali. Sambil menenangkan diri saya memperhatikan jalan dan akhirnya bertanya pada orang yang duduk disebelah saya. Ternyata bis tersebut TIDAK lewat Slipi. Sungguh terlalu. Akhirnya saya memutuskan, dimanapun saya, apabila melihat mobil yang sama dari arah yang berlawanan saya akan turun dan kembali ke tempat saya naik bis. Tapi memang hari itu hari yang naas bagi saya, ternyata jalur bis itu jalur satu arah yang sepi dan gelap. Dengan pasrah saya menunggu sampai bertemu dengan jalan dua arah yang ramai dan terang.

Akhirnya, dari kejauhan saya melihat lampu lalu lintas yang ramai dan terang. Setelah lama menanti, akhirnya saya turun jua. Ya Tuhanku, saya berada di depan Mal (saya lupa namanya) yang posisinya jauuuh sekali dari slipi. Setelang celingukan sebentar, saya melihat bis AC jurusan blok M – Kalideres. Dengan pede saya naik bis ac itu. Apa yang terjadi kemudian? Ternyata kesialan saya hari itu belum usai. Bis yang saya tumpangi tidak keluar tol Slipi. Setelah mengetahui pintu tol Slipi sudah lewat, saya protes keras pada si kondektur yang dengan tidak sopannya mengatakan akan keluar di pintu tol Slipi. Alhasil saya terbawa sampai Pancoran.

Sesampainya di Pancoran, dengan murka saya turun dari bis dan menyebrang untuk kemudian pergi ke slipi. Sesampainya di Slipi, dan ketika sedang berjalan menuju rumah, tanpa terasa air mata kekesalan luruh juga. Hixx hiiixx hhiiixxx… keselnya bukan alang kepalang. Menyesali dan mengutuki kebodohan diri serta ketidaksopanan si kondektur bis yang menyesatkan itu. Sambil menenangkan diri, dg kesal masih tersisa serta rasa letih, saya tiba di rumah pada pukul 10.15 malam. Aaaah petualangan saya hari itu usai juga.

Keesokan harinya saya menceritakan pengalaman saya itu plus kejadian luruhnya air mata disepanjang jalan pulang itu pada tenam-teman. Ternyata eh ternyata teman-teman sayapun setelah pulang dari acara makan-makan itu sempat menangis juga, tentunya dengan alasan yang berbeda. Sungguh hari yang luar biasa bagi kami berlima.

Satu hikmah yang dapat saya petik, yaitu awal yang baik belum tentu berakhir menggembirakan, begitu pula sebaliknya, dan satu tips dari pengalaman saya, jangan percaya begitu saja pada kondektur bis. Anda harus memastikannya minimal 2x.

14 Responses

  1. Hmmm weleh weleh.. ini salah satu kesamaan kita, tukang nyasar!!

    Iya waktu itu kita nangis kenapa ya? Kayanya aku nangis karena masalah cowo ya. Huuuh makhluk itu sering membuatku menangis! Hehehe.

    Bahkan waktu pertama di Pusbasa, aku juga sering nyasar antar ruangan hehehe.. Trus inget gak waktu kita mau ke Laguna sama pak Istarto? aku berjalan paling depan eh nyasar ke lantai 3, jadi ikutan nyasar semua ha ha ha..

    Mau cerita juga pengalaman nyasar. Eh ini nyasar bukan ya? Silakan anda tentukan sendiri heheh..

    Waktu di Melbourne pernah mau jalan2 aja cobain tram sama seorang teman sekelas (kayanya bukan elo deh Tut😉 ) Bis jurusan mana tuh yang deket toko savers (Brunwich ya kalo ga salah?) ternyata keasikan ngobrol trus lupa turun sampe bis nya kosong mentok di Brunwich. Udah gitu, ternyata itu perjalanan terakhir, tram nya mau balik ke depot, gak balik ke kota lagi, bikin panik aja. Mana itu kota udah sepi banget (padahal masih jam 9 malem) trus akhirnya kami jalan muter2 kota sampe nemu stasiun kereta. Untung kereta masih ada walaupun harus nunggu 45 menit di malam yang dingin menusuk tulang. Hiks hiks gak lagi deh keluyuran ampe malem. Sampe mess udah jam 11.30. Kapok…

  2. Yahahahahaha….. sesama yang mappingnya jelek ga boleh jalan bareng, ntar nyasar bareng jg.

    Iya kita keasyikan ngobrol sama pa Istarto eh ternyata pas belok ke kiri kok ya tempatnya nggak ada. Padahal sudah sering ke laguna bareng, tetep wae nyasar.

    Lebih parah lagi no, qta nyari solaria di cinere mall aja suka nggak ketemu hwakakakak parno banget ga seh. Di mall yang sekecil itu aja nyasar2 dulu sebelum makan. DUUHHH

    Hidup nyasar😀

  3. Brunswick mana tuh yang di bahas?
    Nyasar di Lygon street atau Sydney road?
    Atau yg dibahas Brunswick Street?
    Trs Jalan kaki ke City?
    Lumayan hehehe…

  4. Kayanya Brunswick street mbak Yuline,
    yang route tram nya kalo gak salah lewat Melbourne Uni, general cemetery kesanaan lagi itu loh..hehe..(maklum mapingnya jelek jadi tetep aja gak hafal jalan atau route)

    Nggak jalan kaki ke City sih mbak, tapi ke stasiun kereta terdekat, lumayan susah nyarinya karena sudah sepi banget, malam2, gelap dan dingin..hehe..

  5. Iya mbak, enno itu ke brunswick tujuannya mau berkunjung ke pemakaman di Melbourne. Study banding antara kuburan di Indonesia dan di australia..

    Hasilnya foto2 diantara nisan2 yang super gede gitu deh. Mba Yuline sudah berkunjung ke cemeterynya belum?

  6. Hehehe abisnya tuti diajakin gak mau siihhh..mumpung ada yang mau nemenin, ya jalan aja🙂

    Kapan lagi kita liat kuburan di negeri orang kan? Baru tau kan tut kalo di Aussie kuburannya gede-gede banget gitu..
    Jadi inget, waktu foto2 di cemetery dengan wajah happy, orang2 yang lagi nyekar di sana pada bingung liatnya…hehehe kan foto2 buat kenangan dan bukti kalo aku udah sampe sana…

  7. Itu mah kayaknya Brunswick Road, daerah tempat tgl sy skrg hehehe. Biar sepi, tp insya Allah aman. Berarti kl nyasarnya di Sydney Road, naik kereta ‘jurusan’ Upfield ke Flinder Station ya? Apa nyasar di Lygon Street (kr kuburan kan keliatan dr Lygon Street).
    Kl Brunswick Street lbh jauh dr Uni Melb dan kayaknya ngak ada kuburan kali ya?? (Belum riset nih ttg kuburan). Lbh susah lg kl nyasar mlm. Kl gitu berdua lbh canggih ya, Sy blm sempet (dan ngak niat hihihi) foto dikuburan, deh.. Masih buanyaaak objek lain yg lbh ngak deg2an he2. Kl mo nostalgia, klik aja di Google, cr map Victoria Melbourne University, trs di jelajahi lokasi nyasarnya hehehe

  8. Kayanya Brunswick Street mbak Yuline,
    soalnya malem itu karena kelamaan nyasar, kami gak jadi ke General Cemetery, kami pergi ke kuburannya di keesokan harinya.

    Waktu itu emang udah malem mau nyobain naik Tram trus berpikir, nanti tramnya juga balik lagi ke City, so no worries, eh..ternyata tramnya malah mentok di Brunswick dan gak balik ke City lagi terpaksa deh turun di sana trus muter2 cari stasiun kereta, naik kereta ke Flinder Station. Kalo udah sampe Flinder, udah tenang..hehehe…..

    Tuti juga menolak mentah2 waktu saya ajak jalan2 ke kuburan. Katanya, kaya’ gak ada tempat lain aja! Ya sudahlah saya kesana sama teman sekelas yang lain, orang Vietnam, walaupun bingung tapi dia mau juga nemenin..hihihi..

  9. Ya, ampun, berarti ke kuburannya khusus toh? Bukan kr kebetulan lewat?? Wajar aja Tuti ngak mau. Kan dia bingung mo ngelayat siapa? Mo nyekar jg ngak mungkin. Dasar lo..

  10. Iya mbak, saya ogah banget ke kuburan. Ngapain. Lagi kaya nggak ada objek wisata lainnya aja di Melbourne. Selain itu coba aja mba Yulin bayangkan, sementara yg lain dengan syahdu menjenguk or nyekar orang yang dikasihinya dikuburan itu eeehhh dia malah foto2.

    Terang aja dia diliatin ama orang laen yang nyekar. Apyun dah ni anak. Lagi saya yakin orang vietnam yg nemenin enno bingung jg apa anak ini beres atau nggak.
    Hueeeee wong gilo

  11. Hiks..hikss… wanna give a shoulder to cry on… haiiyaaahh, apa sih…tapi saya terharu deh Bu ngebaca ceritanya, jadi ketawa sendiri di tengah malam abis ngapalin razgawornya bu Rani

  12. Ih orang aneh, masa terharu so ketawa…. lagi berbahaya dong ketawa malam2 sendiri, nanti dikira ‘…….’ kan syerem.

    Yah begitulah pengalaman yg menyebalkan, tp klo ingat pati senum senyum sendiri, kok yo dudung surudung bgt bisa salah dua kali dalam jeda waktu yg singkat

  13. hmmm…. mank d jakarta tuh klo ga konsen menyesatkan…. prnh jg sih nyasar tp ga parah2 amat ky pengalaman dirimu…. padahal cm ngga “ngeh” aja dmn turunnya.. eh bablas ntah kemana dulu…
    untungnya waktu itu naik busway, jd ga worried deh..
    itung2 sambil keliling jakarta lah.. hehe

    • klo naek bus trans jakarta mah puguh jalurnya n memang banyak orang2 yang jalan2 naek bis ini u/ keliling akarta bo. Tp saya seneng banget klo ada temen yg juga suka nyasar2 hehehehe…. peraaan orang terbodoh didunia jadi berkurang :p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: